by

Mempelajari, Mengamati, Dan Cara Mengecek Kurs Valuta Asing Secara Realtime

Selain dari faktor-faktor seperti suku bunga dan inflasi, Kurs Valuta Asing (cek secara realtime disini) adalah salah satu penentu paling penting dari tingkat kesehatan ekonomi relatif suatu negara. Nilai tukar memainkan peran penting dalam tingkat perdagangan suatu negara, yang sangat penting bagi hampir semua ekonomi pasar bebas di dunia.

Pentingnya Mempelajari Nilai Tukar Serta Kurs Valuta Asing

Karena alasan ini, nilai tukar adalah langkah ekonomi yang paling banyak ditonton, dianalisis, dan dimanipulasi oleh pemerintah. Tetapi Kurs Valuta Asing juga penting pada skala yang lebih kecil: mereka memengaruhi pengembalian riil portofolio investor. Di sini, kita melihat beberapa kekuatan utama di balik pergerakan Kurs Valuta Asing.

Ikhtisar Kurs Valuta Asing

Sebelum kita melihat kekuatan-kekuatan ini, kita harus menggambarkan bagaimana pergerakan Kurs Valuta Asing memengaruhi hubungan perdagangan suatu negara dengan negara lain. Mata uang yang bernilai lebih tinggi membuat impor suatu negara lebih murah dan ekspornya lebih mahal di pasar luar negeri.

Mata uang dengan nilai lebih rendah membuat impor suatu negara lebih mahal dan ekspornya lebih murah di pasar luar negeri. Kurs Valuta Asing yang lebih tinggi dapat memperburuk neraca perdagangan suatu negara, sementara nilai tukar yang lebih rendah dapat diharapkan untuk memperbaikinya.

Perbedaan dalam Inflasi

Biasanya, negara dengan tingkat inflasi yang lebih rendah secara konsisten menunjukkan nilai mata uang yang meningkat, karena daya belinya meningkat relatif terhadap mata uang lainnya. Selama paruh terakhir abad ke-20, negara-negara dengan inflasi rendah termasuk Jepang, Jerman, dan Swiss, sedangkan AS dan Kanada mencapai inflasi rendah hanya kemudian.

Negara-negara dengan inflasi yang lebih tinggi biasanya melihat depresiasi dalam mata uang mereka tentang mata uang dari mitra dagang mereka. Ini juga biasanya disertai dengan suku bunga yang lebih tinggi.

Perbedaan dalam Suku Bunga

Suku bunga, inflasi, dan nilai tukar semuanya sangat berkorelasi. Dengan memanipulasi suku bunga, bank sentral memberikan pengaruh atas inflasi dan nilai tukar, dan perubahan suku bunga berdampak pada inflasi dan nilai mata uang. Suku bunga yang lebih tinggi menawarkan kepada pemberi pinjaman suatu perekonomian pengembalian yang lebih tinggi relatif terhadap negara lain.

Oleh karena itu, suku bunga yang lebih tinggi menarik modal asing dan menyebabkan nilai tukar naik. Dampak dari tingkat bunga yang lebih tinggi dikurangi, jika inflasi di negara itu jauh lebih tinggi daripada yang lain, atau jika faktor-faktor tambahan berfungsi untuk mendorong mata uang turun. Hubungan sebaliknya ada untuk menurunkan suku bunga – yaitu, suku bunga yang lebih rendah cenderung menurunkan nilai tukar.

Defisit Akun Saat Ini

Akun saat ini adalah neraca perdagangan antara suatu negara dan mitra dagangnya, yang mencerminkan semua pembayaran antar negara untuk barang, jasa, bunga, dan dividen. Defisit dalam neraca berjalan menunjukkan negara tersebut membelanjakan lebih banyak untuk perdagangan luar negeri daripada penghasilannya, dan meminjam modal dari sumber-sumber asing untuk menutupi defisit.

Dengan kata lain, negara tersebut membutuhkan lebih banyak mata uang asing daripada yang diterimanya melalui penjualan ekspor, dan negara itu memasok lebih banyak mata uangnya sendiri daripada permintaan orang asing untuk produk-produknya. Permintaan berlebih untuk mata uang asing menurunkan Kurs Valuta Asing negara sampai barang dan jasa domestik cukup murah untuk orang asing, dan aset asing terlalu mahal untuk menghasilkan penjualan untuk kepentingan domestik.

Sebagai rekomendasi terbaik, Anda dapat cek secara realtime dan paling update tentang kurs valuta asing pada link di atas.

News Feed